Profil Kelurahan DualimpoE

Batas Kelurahan DualimpoE

Batas Kelurahan DualimpoE

Sejarah Laju’ adalah kampung yang mula-mula didiami oleh penduduk. Pada suatu ketika penduduk kampung tersebut terkena musibah penyakit (SAI = Bahasa Bugis), maka masyarakat meninggalkan kampung tersebut atas dorongan pemimpinnya yang bernama La Tappu Dg. Patekke. Oleh pemimpinnya memilih bukit yang berhutan bambu yang disebut BULO dan disinilah menetap dan dinamai kampung BULOE.

Orang pertama yang memimpin kampung tersebut bernama Guliga. Karena perkembangan penduduk dan kebijakan pemerintah Kampung BuloE menjadi lingkungan dengan kepala lingkungan sekarang bernama Barang. Kampung lain yang didiamo oleh penduduk Laju’ selain BuloE adalah SarasaE. Perkembangan pembangunan yang pesat menyebabkan semakin luasnya perkampungan pada bukit-bukit disekitarnya. Penambahan wilayah ini disebut Maddaung, sehingga kampung ini selanjutnya disebut Lakadaung yang sekarang dikepalai oleh H. Songgo W. Sedangkan Laju’ dan Sarasae kini menjadi lahan pertanian (sawah) Pada tahun 1967, Kampung BuloE dan Lakadaung kemudian dilebur menjadi satu desa yang bernama Desa Lasitabba. Pemberian nama tersebut berasal dari bahasa hasil kerajinan tangan penduduk dengan bahan dari bambu (bulo) yang kemudian menghasilkan lembaran dinding yang bernama Tabba Desa Lasitabba kemudian dilebur dengan kampung-kampung tetangganya yang ada di Wanua Anabanua, yaitu Kampung Bolamallimpong, Alausalo, Jongkang, Lompopalia, dan Cebbia. Peleburan kampung-kampung tersebut melahirkan Desa Anabanua yang pertama kali dipimpin oleh H. Husaini.

Karena ada perubahan tata ruang ibukota Kecamatan Maniangpajo pada tahun 1984, Desa Anabanua kemudian berubah status menjadi Kelurahan Anabanua. Pada tahun 1992, dilakukan pemekaran kelurahan. Bolamallimpong dan Alausalo tetap bergabung pada Kelurahan Anabanua, sedangkan Jongkang, Lompo Palia dan Cebbia bergabung pada satu Kelurahan Persiapan serta BuloE dan Lakadaung juga bergabung pada satu Kelurahan Persiapan. Berdasarkan Peraturan Mendagri No. 4 Tahun 1984, Tanggal 3 Februari 1984 tentang Kelurahan Persiapan, Kelurahan Persiapan DualimpoE yang kala itu dikepalai oleh Drs. Andi Ismirar Sentosa mendapat amanah sebagai berikut:

  1. nama Kelurahan adalah DUALIMPOE, yang berarti kampung BuloE digabung dengan Lakadaung menunjukkan bilangan 2 (dua). Kata LIMPOE berarti tempat domisili.
  2. Ibukota Kelurahan baru tersebut berkedudukan di Lingkungan BuloE.
  3. Para Kepala Lingkungan: Marewangeng di Lingkungan BuloE, dan Sudirman di Lingkungan Lakadaung.

Pada tahun 1994, Kelurahan DualimpoE defenitif menjadi Kelurahan DualimpoE dan dipimpin oleh Andi Jamerro Andi Sabbu. Kemudian digantikan oleh Drs. Andi Tengkong lalu Andi Rasli Sarampa. Pada tahun 2001 dinahkodai oleh H. Abdul Rahman P, S.Sos. yang kemudian digantikan oleh Ilyas Yakub. Setelah Ilyas Yakub memasuki masa pensiun, Kelurahan DualimpoE kemudian dipimpin oleh Eka Sapran, S.IP., M.Si yang kemudian digantikan oleh Andi Makkulawu, S.H. Sekarang dinahkodai oleh Andi Salmani, S.E.

Kelurahan DualimpoE dengan luas 22,11 km2 terletak diujung selatan Kecamatan Maniangpajo yang berbatasan langsung dengan Kecamatan Tanasitolo disebelah selatan, Kecamatan Majauleng disebelah timur dan Kecamatan Belawa disebelah barat. Sedangkan disebelah utara berbatasan dengan Kelurahan Anabanua. Penduduknya lebih dominan berkerja dibidang pertanian (tanaman pangan, perkebunan dan peternakan). Di Kelurahan DualimpoE ada 2 (dua) agama besar yaitu Islam yang dominan berdomisi di Lingkungan Lakadaung dan Hindu Tolotang yang lebih dominan berdomisi di Lingkungan BuloE. Tempat peribadatan berjumlah 2 (dua) yaitu Masjid Istiqamah BuloE dan Masjid Nurul Amin Lakadaung. Selain itu, juga terdapat 5 (lima) sarana pendidikan formal yaitu TK PGRI Maddennuang Lakadaung, PAUD Melati BuloE, SDN 54 DualimpoE, SDN 216 DualimpoE, dan SDN 272 DualimpoE.

Catatan: Tulisan ini juga pernah diposting oleh Penulis di id.wikipedia.org

Pos ini dipublikasikan di Informasi, Nasionalisme, Profil dan tag , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s